Justin Trudeau Tentang Reaksi Trump Terhadap Protes George Floyd

Melek Ozcelik
Trump Kanada

S



Tren TeratasBerita

Daftar isi



Trudeau berkata-kata pada reaksi Trump untuk protes Floyd - Video

Situasi

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau ditanya tentang tanggapan presiden AS terhadap penanganan kasus George Floyd.

Dia ditanya tentang ancaman Trump untuk menggunakan 'senjata yang tidak menyenangkan' dan 'anjing ganas' pada pengunjuk rasa.

Dia berhenti sejenak selama 20 detik sebelum menjawab bahwa orang Kanada sedang mengamati peristiwa di AS dengan ngeri.



Kata-katanya yang tepat adalah bahwa seluruh negara untuk Kanada menyaksikan kengerian tentang apa yang terjadi di Amerika Serikat.

Wartawan yang sempat menanyakan hal itu pun sempat melontarkan pertanyaan soal foto presiden.

Prosesi

Trudeau mengatakan bahwa ini adalah waktu untuk menyatukan orang, waktu untuk mendengarkan, untuk mempelajari ketidakadilan yang terus berlanjut meskipun ada kemajuan selama bertahun-tahun dan beberapa dekade.



Dia berbicara tentang kebutuhan mendesak untuk memerangi rasisme di Kanada.

Dia telah berbicara tentang ini sejak pembunuhan George Floyd di Minneapolis minggu lalu.

Ketika reporter meminta reaksinya lebih lanjut, dia mengatakan pekerjaannya sebagai perdana menteri Kanada adalah membela orang Kanada dan hanya itu.



Trudeau, bagaimanapun, telah lama berbicara tentang perlunya mengakhiri rasisme. Belum lagi bagaimana foto-foto wajahnya yang hitam hampir membahayakan pemilihannya kembali.

Apa selanjutnya

Wakil Perdana Menteri Kanada, Chrystia Freeland, membela karya jurnalis Amerika yang menjadi sasaran polisi dan pengunjuk rasa.

Seorang mantan jurnalis sendiri, dia menonjol untuk mereka dan mengatakan bahwa Jurnalis bukanlah musuh rakyat, mereka melayani rakyat.

Pada hari Sabtu di Minneapolis, jurnalis Reuters Julio-Cesar Chavez dan penasihat keamanan Reuters Rodney Seward terluka oleh peluru karet.

Yang membuat kita merenungkan perilaku Trump dan serangannya yang sering terhadap media di masa lalu, menyebut mereka musuh rakyat. *mengangkat bahu*

Membagikan: